Ahmad Tarmizi
Eruwan Gerry Affiliates


Sesalan Gadis Ternoda


SAYA berusia 21 tahun. Setahun yang lalu saya mempunyai teman lelaki, A. Dalam tempoh setahun percintaan itu, saya banyak berubah dengan mendengar kata-katanya sehingga sanggup melukakan hati ibu bapa saya.

Tanpa saya sedari, mahkota yang saya jaga selama ini ternoda. Apabila mengetahui perkara itu, ibu menghalang perhubungan kami dan menyuruh saya memutuskan hubungan dengannya. Namun saya masih menyayanginya dan tetap berdegil. 

Melihat keadaan saya begitu, ibu memperkenalkan saya kepada seorang lelaki lain, B. Pada awalnya saya tidak dapat menerima B dalam hidup saya. Bagaimanapun, selepas tujuh bulan mengenali B, saya dapati dia banyak menyedarkan saya. Saya bagaikan baru terjaga daripada lena yang panjang. 

Saya mula menyedari kesilapan yang saya lakukan. Kini terbit rasa kesal dalam hati dan jiwa saya di atas apa yang berlaku dulu.

Saya dapat menerima B dan melupakan teman lelaki yang dulu dan ingin kembali ke jalan yang benar. Sayangnya, noda hitam itu sering menghantui saya.

Saya sering terfikir dapatkah dia menerima saya andainya dia tahu apa yang berlaku pada diri saya. Dang Setia, saya ingin jujur dengannya tetapi saya buntu apa yang harus saya lakukan. Perlukah saya berterus terang dengannya mengenai apa yang pernah terjadi kepada diri saya? 

Dang Setia bantulah saya. Saya tak sanggup kehilangannya yang banyak merubah diri saya ke jalan yang benar. Bantulah saya, Dang Setia. 


INSAN DILEMA, 
Seremban. 


Benar kata pepatah, cinta membuatkan manusia jadi buta. Cinta jugalah menyebabkan saudari leka dan melakukan beberapa kesilapan hingga berzina dan melukakan hati ibu bapa. Bagi Dang Setia, apabila saudari sudah menyedari kesilapan itu langkah pertama menunjukkan Allah masih menyayangi saudari kerana Dia memberi petunjuk. Tindakan teman lelaki saudari iaitu A menodai saudari jelas menunjukkan dia bukan kekasih dan bakal suami yang baik. 

Tindakan ibu saudari menghalang hubungan itu daripada berlanjutan satu tindakan yang tepat kerana seorang ibu yang hidup penuh pengalaman pasti tidak mahu anak gadis mereka bersuamikan lelaki jahat apa lagi tidak memiliki pegangan agama yang kukuh. Dang Setia simpulkan A lelaki yang tiada pendidikan agama yang kuat kerana saudari berkata, sejak berkawan dengan A, sikap saudari berubah sehingga sanggup melukakan hati ibu bapa. 

Saudari ada menyatakan saudari menyesal dan ingin kembali ke jalan yang benar. Saudari, rasa menyesal itu bukan hanya boleh dilafazkan di bibir, sebaliknya perlukan kesungguhan dan berazam tidak mengulangi perbuatan itu. 

Oleh itu, langkah pertama, saudari boleh mulakan dengan melakukan solat taubat nasuha. Bertaubat seikhlas hati kepada Allah. Minta ampun kepada-Nya atas segala dosa yang pernah saudari lakukan iaitu berzina dan menderhaka pada ibu bapa. Saudari juga perlu bertekad tidak akan mengulangi dosa itu lagi. 

Banyakkan membaca buku agama dan hadiri kelas agama bagi menambahkan ilmu pengetahuan agama. Seandainya saudari sentiasa mendekati diri dengan Allah, pasti jiwa lebih tenang dan segala ketakutan masa silam saudari itu dapat diatasi. Tidak ada orang yang boleh mengubah diri saudari jika saudari sendiri tidak berusaha untuk berubah. 

Tidak salah untuk kita bercinta kerana memang ia fitrah manusia. Bagaimanapun, kita perlu berwaspada dan bijak mengawal fikiran serta nafsu. Jangan sekali-kali cinta menyebabkan hidup kita hanyut hingga tidak mengikut landasan Islam. 

Mengenai hubungan dengan B, perlu atau tidak saudari berterus terang, bagi Dang Setia buat masa ini saudari perlu merahsiakan kisah masa silam saudari. Dang Setia berpendapat demikian kerana banyak kesan negatif jika kisah mengaibkan itu diceritakan kepada orang lain apalagi lelaki itu mungkin bakal menjadi suami saudari. 

Tambahan pula saudari baru tujuh bulan mengenali B. Tempoh itu tidak cukup untuk saudari membuat penilaian kebaikan sikap B. 

Lelaki selalu inginkan isteri yang tinggi akhlak dan tahu menghormatinya sebagai suami. Oleh itu, saudari perlu memperbaiki diri dan tingkah laku kerana lelaki selalunya akan cair dengan wanita beriman dan berbudi pekerti mulia. Seperkara lagi, perlu saudari ingat lelaki yang baik untuk wanita yang baik, begitu juga sebaliknya. 

Jangan putus berdoa semoga Allah mempertemukan saudari dengan lelaki yang baik dan beriman serta dapat menerima diri saudari seadanya. 

Usia saudari juga masih muda dan perjalanan hidup masih jauh. Pada usia sebegini, keutamaan saudari sepatutnya ialah memajukan diri dalam kerjaya dan membalas jasa orang tua. 

Sebagai anak, kita sepatutnya membahagiakan ibu bapa dan menjadi penyejuk hati. Mulai sekarang, buat baik kepada kedua ibu bapa saudari dan jangan melukakan hati mereka lagi. Ini kerana anak yang baik tidak akan membuatkan ibu bapa susah hati dengan sikap dan perbuatannya. 

Laporan Penuh Di Sini:

0 Responses
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...